Video Negative Campaign Cagub ‘Tersangka’ Merebak

0

BANJARMASIN – Sebuah video negative compaign atau kampanye negatif terhadap calon gubernur Kalimantan Selatan nomor urut 2, Profesor Denny Indrayana merebak di aplikasi jejaring whatapp (WA), sejak Senin (16/11) pagi. Dengan cepat, pesan berantai yang menyebutkan cagub yang diusung Partai Demokrat, Gerindra dan PPP tersebut masih berstatus tersangka menyebar dari satu ponsel ke ponsel masyarakat.

Dalam video pendek berdurasi 14 detik itu dijelaskan, mantan Wakil Menteri Hukum dan HAM Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) itu terjerat perkara hukum dugaan korupsi. Disinyalir status tersangka itu terkait perkara tahun 2014 tentang dugaan kasus tindak pidana korupsi paymen gateway di Kemenkumham yang sempat menyeret namanya.

Bahkan video itu menampilkan foto Denny dengan slide matanya ditutupi garis bertuliskan ‘Tersangka’, dengan latar belakang gambar sebuah Surat Keterangan Catatan Polisi (SKCK) dirinya. Satu kalimat yang diberi kotak tanda garis kota, kemudian di zoom tampak jelas menerangkan jika Denny Indrayana berstatus tersangka TP (tindak pidana) korupsi sebagaimana dimaksud UU Nomor 31 tahun 1999, tanggal 15 Maret 2015 dan dalam proses tahap pemenuhan kelengkapan oleh penyidik (P19).

Merebaknya video ini mengagetkan banyak masyarakat, karena beredar dimasa tahapan pemilihan kepala daerah (Pilkada) serentak 2020. Sebagian mengaku sudah mengetahui cerita ini dari berbagai pemberitaan media massa sebelumnya. Tapi sebagian lagi masyarakat baru mengetahui jika Denny Indrayana saat ini masih berstatus tersangka dari video ini.

“Iya mas, saya dapat kiriman video dari seseorang di WA. Tapi saya sudah tahu masalah ini, karena pernah diberitakan media online. Jadi tidak kaget lagi dengan berita ini. Cuman kita kurang tau, seperti apa sih kasus sebenarnya,” ujar seorang warga Kota Banjarmasin, Laily Masruri.

Meski ia menerima forwardan video itu, dirinya tidak berani lagi untuk membagikan ke orang lain, bahkan orang terdekatnya. Cukup di hp dirinya saja kiriman video itu berakhir. Namun ia tidak menjamin jika penyebarannya tidak meluas dari pihak lainnya. Baginya, dimusim kampanye hal seperti ini terkesan lumrah. Tapi terkait pengaruhnya kepada pemilih, tergantung masing-masing percaya atau tidak.

“Bagi saya sih biasa lah. Percaya atau tidak tergantung sudut pandang masyarakat sendiri-sendiri. Bagaimana mereka menyikapinya,” lanjutnya.

Sementara dari pantauan, penyebaran video ini tidak hanya merebak di tengah masyarakat ibukota propinsi, tapi juga hingga ke kabupaten kota lainnya di Kalsel. Seperti di Tanah Bumbu, ‘pandemi’ ini juga ditemukan, hingga menjadi ‘trending topik’ masyarakat setempat.

Isu ini menjadi pembicaraan hangat, dan menu ‘gosip’ terhangat sepanjang pagi. Namun keberadaan konten video sempat jadi bahan perdebatan masyarakat, karena ada yang percaya, dan juga masih meragukan beritanya.

“Kami sempat diperlihatkan rekaman videonya dari kawan yang menerima kiriman WA. Tadi menjadi perdebatan, karena yang satu yakin informasi itu benar. Tapi ada juga diantaranya tidak yakin, jadi mereka saling ngotot membahasnya,” ungkap Rizal seraya bercerita jika dirinya tak peduli dengan informasi itu, karena sudah memiliki pilihan dalam pilgub Kalsel.

Jika kilas balik ke belakang, berita terkait mantan Wamenkumham ini terjerat kasus dugaan tindak pidana korupsi paymen gateway di Kemenkumham tahun 2014 lalu yang turut menyeret nama cagub pasangan Defri Darjat ini pernah menghiasi beragam media nasional. Namun hingga kini kelanjutan perkaranya belum ada kejelasan, sehingga seolah ‘gantung’.

Sementara hingga berita ini diturunkan, Tim Pemenangan paslon Cagub-Cawagub Kalsel nomor urut 2, Denny-Difri belum berhasil dikonfirmasi. *